Tampilkan postingan dengan label Business. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Business. Tampilkan semua postingan

Pandemi masih belum usai. Tapi kita harus tetap survive di masa pandemi ini. Salah satu yang bisa dilakukan adalah berbisnis bidang kuliner. Saya mencoba berbagi sedikit tips bisnis kuliner untuk survive di masa pandemi ini. 


Tips memulai bisnis kuliner


Meski pasien terkonfirmasi positif bisa dibilang sudah menurun dan sebagian masyarakat Indonesia sudah divaksin. Namun tetap saja kita sebaiknya masih tetap waspada dan berhati-hati. Tetap pertahankan pola hodup bersih yang sejak pandemi melanda Indonesia saya yakin saya dan kamu meningkat level kebersihannya. Baik untuk diri sendiri maupun keluarga. 

Kenapa Berbisnis Kuliner? 

Ada banyak pilihan bisnis yang bisa kita jalankan. Dari mulai fashion, aksesoris, buku, mainan, media edukasi anak, jasa, hingga bisnis kuliner. Kenapa saya memilih bisnis kuliner? Karena saya tinggal di lingkungan pesantren dimana banyak anak santri yang tinggal disini dan rata-rata mereka doyan jajan. So, tercetuslah ide menjual makanan siap saji untuk memenuhi kebutuhan perut mereka. 

Karena sebelum memulai suatu bisnis sebaiknya kita riset dulu. Agar bisnis yang kita buka dan jalankan nantinya dapat menjadi solusi dan menjawab segala kebutuhan masyarakat sekitar. 

Nah, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan sebelum kamu memulai bisnismu. 

1. Lingkungan

Coba cek lingkungan sekitar kamu tinggal. Siapa saja yang tinggal di sekitar situ? Mayoritas profesi mereka apa? Habit kehidupan mereka seperti apa? Jika mayoritas yang tinggal disitu punya mobil misalnya, kamu bisa buka jasa cuci mobil. Atau jika di kawasan perumahan bisa membuka jasa laundry maupun makanan siap antar sesuai pesanan. Sesuaikan saja dengan lingkungan tempat tinggalmu. 

2. Memilih Jenis Usaha 

Kalau sudah paham habit lingkungan tempat tinggal kamu, kamu udah bisa memilih kira-kira bisnis apa yang cocok dijalankan di area itu. Jika kamu tinggal di area jalan raya yang cukup rame, boleh juga mencoba bisnis kuliner franchise food. So, kamu bermitra dengan orang lain. Franchise begitu umumnya kamu membeli paket usaha dan membuka di wilayah yang ditentukan, bahan dan lainnya sudah disiapkan bahkan kamu ditraining dulu. Pastikan saja wilayah tempat kamu buka cabang itu rame ya. 

3. Sumber Pendanaan

Dari awal sebaiknya sudah ditentukan modal awalnya bersumber darimana. Apakah dari uang pribadi ataukah bermitra dan bergabung dengan rekan lain. Ini penting. Dan jika modalnya berasal dari beberapa orang harus membuat kesepakatan hitam di atas putih, ya. Jangan sampai hubungan pertemanan rusak hanya gara-gara urusan bisnis. Jika kamu butuh mitra untuk menjalankan bisnismu, cobalah membuat surat penawaran kerjasama dan ajukan kepada rekan yang kan diajak bermitra. 

4. Branding

Jika sudah yakin akan menjalankan suatu jenis usaha, maka buatlah nama usahamu se-unik mungkin. Perkara ini bisa makan waktu, loh. Atau kadang-kadang tiba-tiba aja tercetus sebuah nama yang oke. Nah, jangan lupa ciptakan juga sebuah tagline yang mudah diingat agar orang-orang tidak cepat lupa dengan brand kamu. Selanjutnya, sering-seringlah menyebut brand kamu dalam setiap status di seluruh sosial mediamu. 

5. Planning Business

Rencana usahamu akan bagaimana ke depannya juga penting dirancang sedari awal. Bagaimana strategi pemasaran yang akan dijalankan, step-step mengembangkan bisnis, dan lain sebagainya sebaiknya direncanakan dan ditarget agar bisa terarah dan terukur perkembangan bisnisnya. 

Nah, kamu sudah menentukan akan bisnis di bidang apa? 


Analisa Sebelum Memulai Bisnis

Saya, pada akhirnya terjun di bisnis kuliner karena memang hobi ngemil dan pangsa pasarnya ada. Saya beri gambaran sedikit ya tentang lingkungan saya tinggal. Saya tinggal di lingkungan pondok pesantren di daerah Depok. Ada ratusan santri yang mukim dan belajar disini. Habit mereka suka jajan makanan dan minuman di sela waktu ngaji dan belajar. Saya yang suka ngemil juga menemukan sebuah jajanan sehat yang enak dan bergizi pula. Ketika saya coba promosikan ke lingkungan pesantren, ternyata pada suka dan laris! 

Hingga akhirnya saya membuat sebuah brand untuk bisnis saya ini dan mengembangkannya. 

logo brand saya; Suqqy Tummy

Yang saya lakukan untuk mengembangkan bisnis kuliner saya ini adalah: 

  • Membuat nama brand sendiri
  • Membuat dan mengelola akun sosmednya
  • Promosi di media sosial
  • Mengumpulkan testimoni
  • Menambah menu yang variatif
  • Mencatat arus keuangan bisnis
  • Evaluasi
Meskipun awalnya saya jualan hanya di lingkungan pesantren saja (offline), namun saat ini sudah mulai merambah promosi melalui online juga. Mempelajari cara packing makanan yang aman untuk pengiriman luar kota juga penting untuk kemajuan bisnis. 

Bisnis Kuliner Mudah Repeat Order


Kenapa memilih bisnis kuliner karena jika pelanggan cocok dengan makanan kamu, akan mudah dan cepat repeat ordernya. Sebab makanan adalah produk yang habis dimakan, maka pelanggan akan pesan lagi dan lagi. Asal kamu benar-benar memperhatikan dan menjaga kualitas produk makananmu, ya. 

Menentukan Harga Jual 


Untuk bisnis makanan frozen food, kamu bisa riset harga pasar terlebih dahulu. Usahakan agar produkmu tidak dijual di atas harga pasar. Atau, jika produkmu premium, pastikan packaging oke dan worth it untuk dijual di atas harga pasar. Ini tetap bisa dilakukan asal kamu punya value yang terus dijaga dan target marketnya tepat. Jadi, sesuaikan dengan target marketmu, ya. 

Untuk bisnis makanan olahan, kamu bisa menentukan harga dari asumsi penggunaan bahan untuk tiap porsinya. Kamupun bisa menentukan ingin mendapat laba berapa per porsi. Jangan lupa juga menghitung setiap pengeluaran sekecil apapun dan mencatatnya dalam software akuntansi. Salah satu software yang saya rekomendasikan untuk mencatat keuangan bisnis kamu yakni Kledo

Tentang Kledo 

Menggunakan software Kledo merupakan cara yang lebih baik untuk mengelola bisnismu. Karena disini kamu bisa mencatat semua pengeluaran dan pemasukan bisnismu. Sehingga semua transaksi terekam dengan jelas dan terperinci. Kamu pun dapat memantau perkembangan arus kas bisnis dan menganalisa perkembangan bisnismu. 

Kelebihan menggunakan Kledo: 

  • Laporan keuangan realtime dapat diakses dimana saja dan kapan saja. Invoicing, purchasing maupun inventori jadi lebih mudah.
  • Berbasis cloud sehingga nggak perlu instal aplikasi dan sejenisnya. 
  • Biaya yang terjangkau 

Terus Berinovasi Dalam Bisnis


Menjalankan bisnis tidak bisa statis. Artinya tidak bisa hanya mengandalkan cara lama saja. Pebisnis harus terus melakukan inovasi agar terus ada penjualan setiap harinya, bisnis semakin maju dan berkembang. Dari yang awalnya semua dikerjakan sendiri hingga punya tim dan karyawan. Semangat terus para pejuang usaha! 

Semoga bisnis apapun yang kalian jalankan terus berkembang dan semakin maju, membawa manfaat untuk masyarakat sekitar, membuka lapangan kerja, omset terus meroket dan sedekah makin banyak. Aamiin. 









Halo sobat traders, kali ini kami ingin membahas bagaimana cara menciptakan komunitas trader yang bisa sobat gunakan untuk membangun jaringan koneksi yang baik antar trader, dan menciptakan ekosistem trader yang sehat, saling membantu, dan bisa menjadi suatu platform bisnis yang hebat. Sebagai salah satu contoh, kami akan membahas tentang salah satu forum trader yang sedang hits saat ini di Indonesia yaitu Traderhub. 


Membangun komunitas trader


Traderhub merupakan salah satu komunitas trader terbaik yang ada di Indonesia yang tidak hanya sebagai tempat kumpul, tapi juga menyediakan fasilitas edukasi, bimbingan, dan layanan private consultation.


Lantas, bagaimana cara membangun komunitas trader Anda sendiri?


Ada 5 cara menurut salah satu pakar di Traderhub yang bisa Anda praktekkan sendiri dalam membuat komunitas trader yang baik dan profesional, yaitu:

Membangun Brand Image

Sebelum membuat komunitas, buatlah sebuah perencanaan brand untuk komunitas kamu di awal. Kamu tetapkan visi dan misi komunitas kamu, mau dibawa ke arah mana, mau dibuat menjadi komunitas seperti apa, dan tentukan logo nama yang sesuai dengan identitas komunitas kamu.

Menyiapkan aset digital

Contoh aset digital yang populer digunakan di tahun 2021 sebagai wadah komunitas contohnya Telegram, Whatsapp Grup, Facebook grup. Sebaiknya, kalian pilih salah satu platform saja supaya semua bisa termaintenance dengan baik. Jangan langsung menggunakan semua platform, mulainya secara bertahap step by step. 

Jika ingin membuat forum pembahasan trading seperti traderhub, tentunya kamu harus memiliki pengetahuan tentang pembuatan forum yang pastinya lebih sulit dibanding kamu membuat grup telegram. Make it simple, make it happen!


Siapkan artikel edukasi


Sebuah komunitas yang baik, tentunya tidak hanya sekedar komunitas, tapi juga menjadi wadah untuk berbagi pengetahuan. Untuk membagikan pengetahuan trader, langkah paling mudah adalah membuat kelas tutorial melalui text atau video yang bisa diupload di platform seperti youtube. Dengan membuat video-video edukasi tentang trading, maka member-member yang baru bergabung akan sangat terbantu dengan video video edukasi yang dibagikan. Alangkah baiknya, jika sudah membuat kelas edukasi, sering-seringlah di share dan perbesar komunitas kalian dengan berbasis edukasi. Bukan hanya profit oriented.


Rekrut mentor trading


Sebuah komunitas trader, pastinya tidak hanya terdiri dari para trader. Tentunya ada juga yang berperan sebagai mentor/edukator, yang bisa membantu mengajarkan para member di komunitas pengetahuan tentang trading, baik itu tentang trading di perdagangan market mata uang, komoditas, atau di market index. 

Mentor inilah yang akan menjadi ujung tombak komunitas kalian nanti, karena dengan adanya mentor, tentunya akan ada proses pembelajaran yang terjadi setiap hari, dan aktivitas di komunitas akan semakin dinamis dan menyenangkan.

Buat perencanaan gathering antar komunitas


Sebuah komunitas belum bisa dikatakan komunitas, jika tidak ada interaksi langsung antar membernya. Baiknya, rencanakanlah di kemudian hari acara gathering, kumpul bareng, trading bareng, analisa bareng, atau sumbangan bersama yang nantinya akan mempererat hubungan antara sesama di komunitas. 

Trading bukan hanya sekedar mencari profit semata, tapi membangun ikatan emosional dan saling membantu satu sama lain.

Nah, contoh-contoh di atas adalah tips dan trik yang bisa kamu praktekkan jika kamu berniat membuat komunitas trading kamu sendiri. 

Ingat, dunia trading itu tidak semudah yang kamu bayangkan. Untuk bisa sukses dari trading forex, kamu harus membentuk tim dan saling berbagi setiap harinya. Tanpa bantuan orang lain, tentunya akan lebih sulit mendapatkan konsistensi dalam profit.


Dari komunitas trading ini, tentunya akan banyak benefit yang bisa kamu dapat, seperti menjadi IB atau introducing broker, atau membuka kelas trading, membuka affiliate marketing untuk pelatihan trading, menjadi fund manager dari para member, atau menjadi market research provider untuk para trader yang membutuhkannya.