Duhai Mama



Duhai Mama,
Mengapa dirimu begitu banyak berbicara
Padahal akupun tak memahaminya

Duhai Mama,
Mengapa dirimu begitu sering menegurku
Padahal aku hanya salah satu kali

Duhai Mama,
Mengapa dirimu menyuruhku mengalah?
Padahal adiklah yang bersalah

Duhai Mama,
Mengapa dirimu selalu mendahulukan adik?
Padahal akulah yang lebih dulu lahir

Duhai Mama,
Mengapa dirimu mudah marah?
Padahal adik hanya sedikit berdarah

Duhai Mama,
Mengapa dirimu tak berhenti menyuruhku mandi?
Padahal aku hanya ingin sedikit bersantai

Duhai Mama,
Mengapa dirimu selalu minta waktu sebentar?
Padahal aku hanya ingin bersandar

Duhai Mama,
Mengapa dirimu selalu memasak lauk kesukaan adik?
Sementara aku jenuh memakan yang sama dengannya

Duhai Mama,
Mengapa dirimu selalu memintaku melihat adik?
Padahal akupun ingin dilihat

Duhai Mama,
Mengapa dirimu telah jarang menuruti inginku?
Katamu karena aku sudah besar
Aku mesti bersabar

Padahal Ma,
Bukankah aku telah lama bersabar?
Aku selalu dinomorduakan

Telah lupakah dirimu?
Ma, akulah yang pertama mengisi hari-harimu.

Duhai Mama,
Aku rindu dipelukmu
Aku rindu disuapi olehmu
Aku rindu dibelaimu
Aku rindu dipangku

Aku rindu masa kecilku.

Suatu saat nanti
Ingatlah Ma,
Ulahku bukan karena ulahku,
Itu karenamu.

Duhai Mama...

Baca juga : Asbab Cinta 

11 komentar:

  1. Sepertinya curhatan kakak Yaaaa he he

    BalasHapus
  2. Huaaah ini curcolan kakak adik. Tapi emang bener sih bun, jadi curcol apa2 selalu si adik, padahal kalo boleh diliat2 si adik malah lebih banyak menyebalkannya hehe udah ah ntar malah manjang lagi

    BalasHapus
  3. Duh kok jadi sedih bacanya...
    Terkadang si bungsu membuat cemburu sang kakak. Padahal di hati bunda kakak selalu cinta pertama yg tak terganti

    BalasHapus
  4. duh tapi aku enggak sepenuhnya setuju wkwkwk, aku anak bungsu tapi enggak di manja dan enggak di bela ketika berantem sama kakak. heu. mungkin didikan tiap ortu beda yes, tapi yowes sih dengan didikan kek gitu saya pun jadi lebih mandiri dibandingkan kakak saya, hehe

    BalasHapus
  5. Curhatan kakak nih..
    Mungkin sulungku curhat kek gini ya
    Hihihi
    Makasih sudah mengingatkan Mbak Qoty

    BalasHapus
  6. Kena banget deh untuk anak sulung. Tapi itu maaah dulu, waktu anak sulungku baru banget dapet adik. Malah dia nyuruh aku kembaliin adek ke pa dokter.
    Wkwkwk...

    BalasHapus
  7. Makjleb bacany mba... kadang sebagai ortu kita gak sadar ya melakukanya.

    BalasHapus
  8. Duhai Mama, semoga para mama segera sadar usai membaca tulisan ini. Terutama diriku...

    BalasHapus
  9. Ya Allah, kadang saya pun lalai akan hal ini.
    "Terima kasih, Kakak, sudah mengingatkan. Kakak dan Adik sama-sama bunda sayang..."
    Pengingat yang baik lewat puisi, Mbak.

    BalasHapus
  10. Duuh, jadi inget si kakak, padahal nggak bermaksud begitu, cuma ingin mendisiknya menjadi mandiri, agar ia bisa mengatasi masalah yangvia hadapi mulaivdati hal kecil dari rumah

    BalasHapus
  11. Curhatan ya?...
    Kita merasa adil dg anak2 tp belum tentu adil menurut anak2.hehe

    BalasHapus